Mengumumkan Pemenang Biasiswa Privasi Masa Depan 201V ExpressVPN

Pemenang biasiswa ExpressVPN

Pada tahun kedua, Masa Depan Biasiswa Privasi ExpressVPN adalah satu kejayaan besar. Hampir 2,000 pelajar di A.S. dan UK menghantar esei untuk ditembak pada $ 5,000. Walaupun kami hanya boleh memilih satu pemenang, semua orang di ExpressVPN terkesan dengan tahap akal dan kreativiti peserta yang dipaparkan dalam tulisan mereka.

Para pelajar diminta membayangkan masyarakat pada 2027 di mana kerajaan di seluruh dunia telah mencapai pengawasan digital mutlak. Kebanyakan ramalannya adalah suram. Terdapat cerita tentang pemenjaraan paksa, penapisan akademik, dan kehidupan sosial yang dibersihkan, apatah lagi akronim yang menggembirakan bagi agensi-agensi kerajaan yang baru dengan jangkauan menakutkan.

Walau bagaimanapun, ia adalah Elizabeth Fijalkiewicz dari Chetek, Wisconsin, A.S., yang paling menyukai ExpressVPN. Pelajar siswazah berusia 26 tahun itu menulis sebuah akaun denyut nadi seorang wanita yang menceburi sebuah perpustakaan untuk menyebarkan penyelidikan perubatan haram. Untuk membaca kisah lengkap, lihat halaman Beasiswa Privasi Masa Depan ExpressVPN.

Sementara itu, enam peserta lain terbukti menulis esai yang sangat menarik yang memperolehi pengiktirafan pengiring, bersama dengan tahun percuma ExpressVPN. Mereka adalah:

  • Alexandra Goriounova, Universiti New Haven, CT, Amerika Syarikat.
  • Jessica Allen, University of Oxford, UK
  • Peter Upton, Yankton High School, SD, Amerika Syarikat.
  • Brogan Gerhart, University of Maryland, MD, Amerika Syarikat.

Tepuk di sekeliling!

Requiem untuk mimpi ngeri: Q&A dengan pemenang

Selepas kemenangannya, pemenang biasiswa Elizabeth mengambil masa untuk menjawab beberapa soalan ExpressVPN mengenai essaynya yang menang. Beliau berkata inspirasi datang daripada cuba membayangkan “senario terburuk” dan kemudian pergi dari situ.

“Fikiran saya secara semulajadi pergi ke para saintis, para sarjana, orang yang mana sekatan aliran maklumat akan menjadi paling menjijikkan.”

Bagi senario seorang wanita muda yang cuba menyebarkan penyelidikan perubatan kritikal, dia mempercayai persekitaran sekolah lepasannya. “Fikiran saya secara semulajadi pergi ke para saintis, para ulama, orang yang mana sekatan aliran maklumat akan menjadi paling menjijikkan,” jelasnya..

Apabila ditanya tentang bagaimana dunia boleh menghindari jenis dystopia yang dia terangkan, Elizabeth mencadangkan proaktif.

“Saya fikir perkara paling penting yang perlu dilakukan untuk mengelakkan jenis dystopia ini adalah memastikan mereka tetap terlibat dalam kerajaan mereka. Perairan privasi internet yang sudah keruh bukanlah sesuatu yang dilakukan oleh ahli politik sebagai platform atau bahkan sesuatu yang membuat berita utama apabila mereka meluluskan undang-undang berkaitan dengannya. “

Perbezaan generasi

Memandangkan jawapan esai itu meminta Elizabeth untuk melihat masa depan, ExpressVPN juga ingin tahu tentang pemikirannya pada masa lalu. Dia mengatakan dia mendapati jurang generasi dalam kesedaran privasi.

“Saya fikir generasi ibu bapa saya mengambil peranan yang lebih aktif dalam melindungi diri mereka daripada potensi pelanggaran maklumat peribadi yang mereka sedar. Walau bagaimanapun, saya fikir generasi saya lebih menyedari beberapa ancaman digital untuk privasi daripada generasi ibu bapa saya, walaupun saya tidak fikir ramai tahu bagaimana, atau secara aktif mencari, untuk melindungi diri mereka daripada mereka. “

Yang mengatakan, Elizabeth mengakui bahawa menjadi seorang remaja yang bijak teknologi tidak memberikan ketiadaannya tanpa nama dari ancaman dalam talian.

“Untuk generasi saya, saya menganggap bahawa banyak langkah-langkah privasi digital ‘piawai’ adalah sesuatu yang begitu automatik, dan sesuatu yang kita telah menjadi begitu biasa dengan itu saya tidak memberikan banyak pemikiran. Saya akan jujur ​​dan mengatakan bahawa saya tidak tahu banyak tentang bagaimana penggodaman atau pengawasan dalam talian berfungsi, dan saya tidak tahu bagaimana untuk melindungi diri saya dengan lebih baik daripada mereka. “

Pemenang dengan hati

Walau bagaimanapun, dengan menghairankan karangannya, Elizabeth sendiri berusaha untuk menjadikan dunia sebagai tempat yang lebih baik. Beliau kini dalam program pengajian terapi fizikal di Universiti Minnesota.

Selepas dia melengkapkan ijazahnya, dia merancang untuk membantu memulihkan pesakit tua. Dalam kata-katanya sendiri: “Saya dapati bekerja dengan penduduk ini untuk menjadi sangat ganjil dan tidak sabar untuk memulakan kerjaya saya.”

Tahniah lagi, Elizabeth, dan semua yang terbaik pada masa akan datang!

~

Fikirkan apa yang Elizabeth menulis memikirkannya? Pertimbangkan untuk memohon Biasiswa Privasi Masa Depan ExpressVPN tahun depan! Maklumat lanjut untuk datang pada musim bunga.

Kim Martin
Kim Martin Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me