Superfish adware gigitan Lenovo!


Salah satu aset paling berharga yang dimiliki oleh perniagaan adalah reputasinya. Jadi ia mungkin datang sebagai sesuatu yang mengejutkan untuk mengetahui bahawa Lenovo, sebuah syarikat komputer peribadi yang membenarkan Superfish untuk meletakkan perisiannya pada mesin-mesin baru, berbuat demikian sebagai balasan $ 250,000.

Menurut Forbes, itu adalah jumlah yang ditukar tangan apabila pembuat PC mengambil keputusan yang tidak dapat diabaikan untuk membolehkan apa yang lazim disebut sebagai “adware” (dan itulah cara sopan menggambarkannya) ke perkakasannya.

Memandangkan kejatuhan yang telah mengikuti berita bahawa Superfish sedang melayari pengguna setiap langkah di internet, termasuk sesi swasta dengan bank dan penyedia e-mel mereka, nampaknya mungkin satu perempat daripada satu juta dolar akan terlihat seperti perubahan kecil berbanding dengan kewangan dan kos reputasi untuk Lenovo.

Sekarang, syarikat itu sibuk dengan mundur melalui jabatan PR kerana ia bertujuan untuk menenangkan pelanggan yang marah, aktivis privasi dan komuniti keselamatan.

Dalam siaran akhbar yang dikeluarkan pada 27 Februari, syarikat itu berkata bahawa pengalaman pelanggannya adalah yang paling penting, seperti prinsip keselamatan dan privasi.

Lenovo berkata ia akan mengurangkan bilangan aplikasi pra-pemasangan pada PC dan mendedahkan bahawa ia telah bekerja dengan syarikat-syarikat keselamatan untuk membolehkan yang sebelumnya sukar untuk mengeluarkan Superfish untuk dilepaskan oleh program antivirus.

Lenovo juga telah membuat alat penyingkiran automatik yang tersedia di laman webnya dan menawarkan langganan 6 bulan percuma kepada McAfee LiveSafe untuk semua pelanggannya yang terjejas.

Pada masa akan datang, syarikat itu berkata, ia hanya akan menghantar PC dengan perisian yang diperlukan untuk menjadikannya berfungsi dengan potensi mereka, bersama dengan perisian keselamatan dan perisian milik Lenovo yang khusus. Syarikat juga akan berusaha untuk menyenaraikan setiap aplikasi yang dimuat turun bersama dengan penjelasan mengenai apa yang mereka lakukan.

Ini, katanya, harus pergi beberapa cara untuk menghilangkan apa yang kerap dirujuk oleh industri sebagai “adware” atau “bloatware”.

Di mana semua ini meninggalkan Superfish adalah meneka sesiapa pun walaupun sekarang.

Permulaan berasaskan California bermula pada tahun 2006 apabila pakar pengawasan video Adi Pinhas dan Michael Chertok melihat kemungkinan mengimbas rakaman video berikutan usaha lain dalam industri kasino.

Pasangan ini bertujuan untuk mencipta “enjin carian visual” – perisian mengimbas web dan menggunakan model matematik untuk katalog, menganalisis dan memadankan imej ke produk yang ditawarkan oleh pelanggannya.

Menjelang tahun 2011, syarikat itu telah menimbulkan puluhan ribu perkongsian, komisen komisen yang mendapat pendapatan jualan yang dihasilkan oleh pengguna yang tiba di halaman produk melalui Superfish.

Langkah seterusnya dari syarikat itu adalah untuk melancarkan beberapa aplikasi di Google Play dan App Store yang dipanggil “LikeThat” yang membolehkan peminat industri yang berbeza mengambil dan memuat naik gambar yang sesuai. Apl itu kemudian sepadan dengan imej-imej tersebut ke laman produk gabungan dengan rakan-rakannya dan menghasilkan komisen syarikat pada setiap jualan berkaitan yang dihasilkan.

Pada awal tahun 2014 Superfish kemudian mendekati Lenovo dan membincangkan menambah perisian VisualDiscoverynya ke PC baru sebelum mereka dihantar.

Tidak lama selepas itu, permasalahan itu bermula – pembeli PC Lenovo mula merungut tentang prestasi yang buruk ketika melayari web, mengatakan bahawa melayari internet adalah pengalaman kereta.

Apabila pakar keselamatan mula mencari masalah, didapati Superfish adalah penyebabnya. Lebih buruk lagi, banyak program antivirus tidak dapat memadamnya dan terdapat laporan yang menunjukkan bahawa perisian yang sial itu mampu menahan pemformatan semula cakera keras.

Pelanggan marah melemparkan senjata mereka dan tuntutan undang-undang yang mendakwa bahawa Lenovo dan Superfish melanggar hak milik peribadi dan melanggar undang-undang wiretapping telah diserah.

Malah penggodam telah menunjukkan ketidakpuasannya terhadap saga itu dengan Squad yang terkenal yang menyerang tindakan itu dan menindas laman web Lenovo.

Semua perkara yang dipertimbangkan, kelihatan seperti Lenovo dan Superfish masih banyak yang perlu dilakukan untuk meyakinkan pelanggan masing-masing bahawa jenama mereka boleh dipercayai.

Imej yang diketengahkan: Weyenbergh Jacky / Domain Awam Pictures.net

Kim Martin Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
    Like this post? Please share to your friends:
    Adblock
    detector
    map