Adakah internet gagal memberikan janji awal?

Kekunci internet gagal pada papan kekunci komputer.


Dengan banyak pendahulunya dan terminologi yang boleh ditukar ganti, sukar untuk membetulkan tarikh lahir internet dengan tepat, walaupun wajar untuk mengatakan bahawa pada pertengahan 1990-an internet mula memasuki arus perdana masyarakat dan perniagaan.

Walaupun internet mungkin belum mencapai kemunculannya menjelang awal 2000-an, ia pasti telah mencapai setiap telinga ketika pecah Dotcom Bubble 2001 menghapuskan stok internet bernilai US $ 1.7 trilion.

Sekarang, dengan 4 bilion pengguna internet di seluruh dunia, dan lebih dari 2.3 bilion telefon pintar di luar sana, internet mempunyai kesan besar ke atas semua kehidupan kita.

Tetapi bagaimana prestasi internet menumpukan terhadap janji awal? Adakah ia memenuhi impian dan harapan kita??

Apa yang internet sepatutnya?

Diakui, internet tidak menjanjikan apa-apa, tetapi pada masa yang sama, ada janji tentang apa yang dapat dilakukannya. Sekurang-kurangnya, kami menjangkakan internet mengubah dunia dengan cara tertentu.

Tidak lama selepas kejatuhan Bubble Dotcom, James Fallows merangkum beberapa jangkaan internet yang popular di New York Review of Books. Adakah ramalannya, baik baik dan buruk, berlaku?

Gagal: Kebenaran akan membuat orang bebas

Fallows menulis “pilihan raya akan menjadi lebih banyak mengenai” isu-isu, “kerana pengundi lebih mudah menyiasat kedudukan masing-masing calon.” Dan “kerajaan akan menjadi lebih jujur, kerana peranan wang terdedah.”

“Kerajaan akan menjadi lebih jujur, kerana peranan wang terdedah.”

Kami ketawa tetapi juga sedikit sedih mengenai kenyataan ini. Berfikir tentang beberapa kempen politik yang membantah nasib yang lebih baru, kita tidak boleh bayangkan betapa internet mungkin telah membuat pilihan raya lebih bersih dan pengundi lebih dimaklumi.

Walaupun ia menjadi lebih mudah untuk menyebarkan maklumat berguna tentang calon (dan memotong penonton gerbang media arus perdana yang berpotensi bias dan korup), ia juga menjadi jauh lebih mudah untuk menyebarkan maklumat yang salah dan pembohongan.

Pembaca yang sedar mungkin lebih baik dari sebelumnya, tetapi mereka yang tidak mampu untuk meneliti kenyataan liar dan meme kembali kepada sumber mereka dibiarkan untuk mempercayai orang lain untuk menyebarkan maklumat. Kecuali orang ini adalah bapa saudara rasis anda, dan dia kini mempunyai vlog Youtube dengan satu juta pelanggan.

Internet adalah seperti The Ring, tetapi dengan kurang pembunuhan (mudah-mudahan).

Mungkin ?: Orang dalam budaya yang berbeza akan menjadi lebih bertolak ansur kerana mereka membina hubungan elektronik merentasi sempadan tradisional

Ia tidak pernah menjadi lebih mudah untuk berkongsi cerita-cerita dari dasar budaya dan tamadun asing, tetapi ini menjadikan orang-orang lebih rasis?

Di Sri Lanka, perdebatan yang hangat di negara yang tidak terlalu autoritarian menanyakan sama ada media sosial boleh dipersalahkan untuk ucapan kebencian anti-Islam virus yang telah merosakkan ekstremis yang ganas yang cukup untuk menyerang sesama mereka.

Kelompok ekstremis dari ISIS ke Parti Nazi Amerika telah dengan cepat menjadi media sosial yang cerdas dan menggunakan kumpulan perbualan, forum, dan blog untuk merekrut anggota baru atas sebab kebencian mereka.

Hanya dalam beberapa kes ekstremis politik dapat menganggu masyarakat demokratik secara asas melalui penggunaan internet yang berkesan, namun.

Sekilas harapan adalah apa yang kita lihat dalam talian hanya menguatkan drama, bukan ancaman ringkas.

Gagal: Rakan dan rakan kongsi maya akan menggantikan keluarga dan komuniti

Ia telah menjadi lebih mudah untuk bertemu dengan orang dalam talian, mungkin untuk membincangkan topik niche, berteman, atau hidup fetishes dan fantasi yang tidak jelas.

Tetapi ini melemahkan atau memperkuat komuniti, yang tidak lagi dikekang oleh mesyuarat fizikal, masa perjalanan panjang, dan kewajipan lain?

Berapa banyak internet yang membawa bersama keluarga yang tersebar di seluruh negara atau membenarkan hubungan jarak jauh dapat bertahan? Betapa biasa ialah konsep kumpulan ‘keluarga WhatsApp’ benar-benar, di mana berpuluh-puluh sepupu dan generasi jauh boleh selalu berbual dalam bahasa ibunda mereka, tanpa mengira masyarakat yang mereka bangun, atau di mana di dunia mereka kini tinggal?

Gagal: Kita semua membaca Harian saya

Dalam artikelnya, Fallows membaca konsep Nicholas Negroponte mengenai Daily Me-sebuah akhbar harian hipotetis yang dikendalikan untuk individu tersebut. Ramalan bahawa pada masa akan datang, kami akan mempersonalisasikan ruang dalam talian kami secara khusus telah menarik perhatian editor-editor untuk sekian lama. Fallows menulis:

“Pada hakikatnya, kita tidak begitu jauh dari perizinan lengkap sistem komunikasi.”

Mungkin ini adalah dekat dengan realiti internet hari ini, tetapi satu perincian penting dimatikan. Pada kebanyakan internet yang diperibadikan, bukanlah kita yang mengurus ruang. Sebaliknya, kami telah mewakilkan peranan ini kepada algoritma gergasi pengawasan.

Google mempersonakan hasil carian kami berdasarkan bukan pada apa yang kita mahu lihat, tetapi pada apa yang Google mahu kita lihat. Insentif mereka mungkin untuk mendapatkan kita kembali untuk lebih, tetapi hanya supaya kita mengklik, membeli, dan mendedahkan lebih banyak diri kita.

Facebook juga menentukan apa yang kita dapat lihat. Mereka menunjukkan kepada kita jawatan bahawa kita lebih cenderung untuk terlibat, walaupun hanya dengan emoji yang mirip atau yang marah. Facebook telah mengakui (dan kurang meminta maaf kerana) menggunakan ciri yang membolehkan mereka memanipulasi emosi kita dengan menapis apa yang ditunjukkan dalam suapan kita.

Internet adalah edisi harian kami Daily Me, tetapi kami bukan editor. Kami bukan pun pelanggan, dan hampir tidak ada pembaca. Sebaliknya, Daily Me hanya lobak di hadapan kami, membawa kami ke pusat membeli-belah yang terdekat.

Adakah internet menjadi kegagalan?

Ia mungkin muncul dari ramalan di atas bahawa internet telah gagal pada setiap janji-janjinya (walaupun gagal membongkar keluarga mungkin bukan perkara yang buruk).

Internet tidak mengubah kehidupan atau ekonomi kita pada tahap asas yang sering kita harapkan.

Banyak perubahan positif telah berlaku pada margin masyarakat, di mana mungkin lebih sukar untuk mencari cerita-cerita dan data kuantitatif. Sesiapa sahaja yang tidak terperangkap di arus perdana kini boleh menjangkau orang yang suka berfikiran (secara anonim dan selamat juga).

Internet mungkin tidak mengubah siapa kita di teras kami-ia tidak mengubah orang-orang yang berbuat baik atau membuat ahli politik jujur-tetapi pastinya menjadikannya lebih mudah berbanding sebelum ini untuk menilai seseorang dengan tweet mereka.

Kim Martin Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
    Like this post? Please share to your friends:
    Adblock
    detector
    map